BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, 10 August 2012

Cerpen: Ramadhan Terakhir

Cerpen: Ramadhan Terakhir

“Muhammad Akmal!!! Dengar cakap ayah,apa nak jadi dengan kau nii!”Suara ayah lantang sekali berhambur marah. Kedengaran deru nafasnya yang naik turun.Mataku tak lepas memandang ayah dengan penuh kebencian yang kian menyesakkan dadaku.

“Apa yang ayah nak?! Apa yang ayah nak Mal buat, ha?!Semua yang Mal buat ada je yang tak kena, ayah nak suruh Mal terperuk je kat rumah ni? Baca quran? Berzikir 24 jam?Mal stress! Stress tau tak!! . Ada rumah pun macam neraka!!!”

“Astaghfirullah Akmal!!!!Tangan sasa ayah hinggapdi pipiku sehinggaku jatuh tersungkur.Marahku kian membuak, mengelap darah yang mengalir dari bibirku. Sakit.

“Ayah tak pernah ajar Mal biadap macam ni, mengucap nak, mengucap…”Suara ayah mulai mengendur. Air matanya mengalir tanpa dipaksa, tapi itu tidak akan melembutkan hatikuuntuk terus memberontak. Aku mendengus.

“Kenapa Mal jadi macam ni?dulu masa Mal kecil,ayah dengan ibu jaga Mal bagai menatang minyak yang penuh,bagi Mal kasih sayang yang cukup,ayah bagi apa saja yang Mal nak..ayah bagi didikan agama yang sempurna,bila Mal dah besar sekarang…ini balasan yang Mal bagi?Mal sakitkan hati ayah dengan ibu, melawan cakap ayah, Mal terpengaruh dengan kawan kawan,bertepuk tampar dengan perempuan yang bukan muhrim,”air mata ayah berjujuran.

“Apa yang salah dengan didikan ayah? Apa yang kurang?! Beritahu ayah, beritahu ayah sekarang!!

“Arrgghhhhh!!!!! Mal benci! Mal benci dengan diri Mal!! Kalau ayah tau Mal akan jadi anak dehaka macam ni, kenapa tak bunuh je Mal??!!! Aman satu dunia!”

Aku teriak lantas mengambil langkah seribu untuk tidak menjejakkan kaki lagi ke rumah itu. Rayuan ibu serta adik adik  tidakku endahkan. Aku berlari tanpa hala tuju. Bingung. Hatiku kosong. Aku merasakan duniaku kian kelam dan suram oleh kegelapan dosa.


“Abang, Mal dah lari..Imah nak pergi cari dia,"Ayah melarang ibu.

“Jangan….biarkanlah dia, Imah. Biar dia tentukan jalan hidup dia sendiri. Dia dah tak ada kena mengena dengan kita lagi.”Ujar ayah penuh kecewa. Ibu merengkuh wajah ayah.

“Tapi Akmal anak kita, bang..walau apa pun yang berlaku dia tetap darah daging kita. Imah risaukan dia.”Ayah hanya membisu dan berjalan menaiki anak tangga lemah, meninggalkan ibu berdiri termangu-mangu. Shida dan Ira mendakap erat tubuh ibu sambil menangis tersedu-sedu.


 **************************************************************


“Aaaa.. tidaaakkkkk!!!!” aku tersentak bangun dari tidur. Mengelap peluh dingin yang mengalir.

“Saudara tak  apa-apa?” sesosok pemuda yang berjubah

putih dan berkopiah mendekatiku.

“A..ku dekat mana sekarang?” berusaha untuk bangkit

tapi perutku terasa perih.

“Saudara jangan bimbang, sekarang kita di rumah Allah,

 Masjid Mustaqim. Saya Ahmad Irshad,

 AJK masjid di kampung ini. Saudara berehatlah, saya keluar dahulu.”

“Nanti!”

“Saudara butuh apa-apa? Saya boleh ambilkan.”

Tanganku mengisyaratkan supaya dia kembali duduk disampingku.

“Macam mana aku boleh ada dekat sini?”

“Saudara tak ingat apa-apa?” aku menggeleng.

“Panggil je aku Akmal.”

“Pagi tadi saya nampak Akmal jalan terhuyung-hayang,

dan tiba tiba je Akmal pengsan dan tidak sedarkan diri. Saya pun panggil orang kampong untuk usung Akmal ke masjid ini.”

Deru nafasku terluah. Dan tidak semena-mena air mata ku

yang setelah sekian lama kering, kini bergenang tidak henti-henti.

Irshad bingung dengan apa yang berlaku.

“Akmal ada masalah?kalau tak keberatan,

 Akmal boleh cerita dengan saya kalau itu

 boleh meringankan beban Akmal. Saya sedia mendengarnya

 dan saya akan cuba menolong mana yang mmpu.”

 Ujar Irshad ikhlas. Akmal menyeka air matanya.


 “Terima kasih…saya nak berehat.” Irshad mengangguk ,

 mengerti dengan maksud Akmal.

 Segera dia melangkah keluar dari kamar kecil itu.

 Sesekali dia menoleh kearah Akmal,

dia tertanya –tanya dengan keadaan yang menimpa saudara barunya itu.

Raut wajah Akmal yang menggambarkan

gelisah membuatkan dia nekad untuk membantu

Akmal dari beban derita yang ditanggung walaupun dia sama sekali tidak mengenal asal usul Akmal.


 *****************************************************************


"Assalamualaikum..." Irshad menyapa Akmal yang sendirian

 mengambil angin dihalaman masjid. 

Akmal sekadar memberi senyuman tawar.

"Waalaikumsalam, Shad..duduklah." 

Irshad memandang sahabatnya itu 

sambil menggelengkan kepala.

"Mal, aku nak tanya sikit boleh tak?" Akmal mengangguk sambil

 berjalan beberapa langkah ke arah pintu pagar masjid, 

melihat kanak kanak yang bermain di padang permainan asyik sekali. 

Senyuman ikhlas serta gelak tawa mereka mengenangkannya

 kepada keluarga tercinta. Irshad mendekati Akmal.

"Hampir 4 bulan lebih kau dekat sini Mal,..

Tapi kau masih belum beritahu aku lagi apa masalah kau, 

tempat tinggal kau, keluarga kau..." Akmal berpaling kearah sahabatnya itu.

" Dah dekat 10 kali kau tanya aku soalan yang sama."

"ya lah..sebab aku tak dapat jawapannya lagi." Irshad memegang bahu Akmal.

"Aku ni kawan kau, walaupun baru 4 bulan kita kenal

 tapi aku rasa macam dah kenal kau 4 tahun dulu. Atau kau tak boleh percayakan aku?" Akmal ketawa kecil.

" Shad, kau janganlah cakap macam tu, kalau kau nak tau,

 aku percayakan kau lebih daripada aku percayakan diri aku sendiri,

 kau tau tak. Selama 4 bulan lebih aku kat sini

 kau sajalah satu satunya kawan yang aku ada. 

Kau yang selalu bantu aku, 

ajar aku perkara-perkara wajib yang selama ni tak pernah aku buat. 

Bila aku tengok peribadi kau, 

aku rasa malu dengan diri aku. 

Malu dengan kau sebab aku terlalu jahil dalam bab agama." 

Irshad terdiam mendengar rintihan sahabatnya itu.

 Akmal menyeka air matanya yang mula menitis ke pipi.

" Kalau kau nak tau Shad, selama aku hidup ni, 

aku hanya menjadi seorang yang berdosa, 

berdosa dengan ibu bapa aku, adik-adik serta seluruh keluarga.

 Aku malu nak berhadapan dengan mereka sebab

 aku gagal menjadi seorang manusia. 

Bila aku dekat sini baru aku sedar yang aku 

dah jauh tersimpang dari landasan yang Allah dah tetapkan. 

Aku macam bayi yang baru dilahirkan, tak tahu apa-apa tentang kehidupan,

 baru nak belajar merangkak mengenal liku perjalanan,

 padahal aku dah separuh menjalani sisa kehidupan, 

yang mana aku tak tau bila aku akan menamatkan hayat ini.

 Mungkin esok..

dan mungkin juga ramadhan kali ini akan menjadi ramadhan terakhir aku." Akmal menarik nafas menahan rasa sebak yang semakin menyesakkan, dia menepuk nepuk dadanya. Irshad sayu melihat keadaan Akmal. 

Dia cuba menenangkan sahabatnya itu.

"Sekarang kau dah tau kan, betapa hinanya aku, betapa aku tidak bersyukur 

dengan kehidupan aku dulu, sungguh...aku menyesal Shad.. Aku takut Allah tak terima taubat aku." 

Irshad merangkul tubuh Akmal, seakan merasai apa yang dikesali sahabatnya itu dan sangat menjadi pengajaran serta iktibar terhadap

dirinya di masa akan datang kelak.

"Kau tak boleh cakap macam tu. Allah tak zalim, Mal. Selagi nyawa dikandung badan. Selagi iman kau teguh dan menyesali atas perbuatan kau, dan selagi kau mahu bertaubat Mal, Allah akan terima taubat kau...percayalah, sebab Allah Maha Pengasih lagi Maha pengampun." melihat Akmal menangis dia turut sebak sehingga mengalirkan air mata.

"Terima kasih Shad..... terima kasih....untuk segalanya, tak terbalas rasanya kebaikan kau terhadap aku, aku bertuah dapat kenal dengan kau." semakin deras manik-manik jernih yang mengalir dan semakin kuat jugalah keakraban tali ukhuwah mereka.

"Aku pun...dah la Mal, jomla balik dah nak berbuka ni, mesti mak aku cari kita,"

Akmal mengulas senyuman sambil mengangguk. Mereka mengatur langkah pulang ke rumah.


*******************************************************************


Mereka berpelukan lagi. Tapi pelukan kali ini adalah pelukan perpisahan. Akmal tak tahu bila mereka boleh bertemu kembali.

"Jaga diri kau baik-baik, Mal. Sampaikan salam aku buat keluarga kau nanti.

 Aku mesti rindu dengan kawan aku ni."Akmal tersenyum.

"Insyaallah...aku akan sampaikan salam kau, 

terima kasih sekali lagi Shad. Halalkan segalanya." 

Akmal bersalaman pula dengan kedua orang tua Irshad yang telah dia anggap seperti ibubapanya sendiri selama dia berada di situ.

 Keluarga Irshad telah menjadi sebahagian keluarganya . Dia sesekali tidak akan melupakan baik budi mereka.

"Kau tak nak jumpa Aisyah dulu? dia tau tak yang kau nak pergi ni?" tanya Irshad.

"Aisyah? hmmm...tak, dia tak tau..nah," 

Akmal menghulurkan sepucuk surat kepada Irshad.

"Boleh kau bagi surat ni kat dia?" Irshad menyambut huluran itu serta mengangguk.

" Oklah, aku pergi dulu, doakan aku ya...selamat tinggal sahabat......................."

Sekejap saja Akmal hilang dari pandangan.

 Entah kenapa dia merasa berat sekali untuk melepaskan sahabatnya itu pergi.

 Dia berdoa supaya Akmal selamat sampai ke destinasinya.


*********************************************************************


Seusai melakukan kewajipannya sebagai seorang muslimah, Aisyah melipat telekungnya serta duduk di birai katil. Sepucuk surat dari Akmal yang diberi melalui Irshad itu dicapai. Berhati-hati dia membukanya dan mula membaca setiap bait tulisan tangan Akmal.


~ Assalamualaikum ~ =)

:♥ Kita BERKENALAN secara tak sengaja, adalah PERANCANGAN ALLAH :♥

:♥ Kita BERKAWAN begitu lama bertahan pun, ALLAH yang RANCANG :♥
...

:♥ Kita dikurniakan RASA SUKA antara satu sama lain juga, ALLAH yang BERI :♥

:♥ Kita masih BERSAMA walau banyak dugaan menimpa, ALLAH yang ATURKAN :♥

:♥ Kita dikurniakan KESEDARAN dan KEINSAFAN juga kerana, ALLAH SAYANG PADA
KITA :♥

:♥ Kita BERJAUHAN untuk mencapai REDHA-NYA juga, DIA yang RANCANG :♥

:♥ Kita BERDOA untuk KEBAHAGIAAN masing2 juga, ALLAH yang DETIKKAN dalam
hati kita :♥

~~~ ♥ ~~~ DAN ketahuilah, sama ada hubungan kita akan BERKEKALAN
sehingga ke ♥ ♥ ♥ SYURGA @ TERPUTUS di TENGAH JALAN juga
ALLAH yang akan tentukan ♥ ♥ ♥

♫♫♫ SO, dont worry ,,,

✿✿✿ Andai kamulah jodoh yang ditetapkan ALLAH di Luh Mahfuz untuk saya ♦♦♦
♣♣♣ InsyaAllah kita akan BERSATU juga walau dipisahkan dengan jarak dan masa ♥♥♥

Tidak semena-mena air matanya jatuh ke pipi dan mendakap erat surat yang penuh makna itu baginya.


********************************************************************


Setelah semalaman perjalanan, barulah dia sampai di perkaranagn rumahnya. "Alhamdulillah.."

bisik hati kecilnya. Hatinya berdebar-debar,

 dia takut keluarganya tidak mahu menerimanya kembali.

 Dari seberang jalan dia dapat melihat ayahnya yang mahu menutup pintu pagar sama sekali tidak menyedari kehadirannya disitu. 

"A..yah......" teriak Akmal, ayahnya berpaling. Terkejut melihat anaknya sudah pulang.

"Akmal.....anak ayah,,,Imahh!! anak kita dah balik...Akmal dah balik..." alangkah gembira hatinya tika ini. Akmal berlari mahu mendapatkan ayahnya disisi. Tapi.....betullah katanya, perpisahan dan pertemuan itu ditangan Allah S.WT. Kerana sebelum dia mendapatkan ayahnya, Allah telah mendapatkannya dahulu disisi rahmat kasih sayang-NYA. Sebuah kereta Persona telah melanggar tubuhnya, darah berpancuran kemana-mana. Tubuhnya terlantar di atas jalan. Nafasnya tersekat sekat. Matanya terbuntang menahan sakit bagai melihat malaikat maut yang menyeringai datang.

"Ya Allah!! Akmal!!!!!!!!" segera dia berlari, meriba anaknya yang sedang berperang dengan kematian di pangkuannya.

"Kenapa abang terjerit-jerit ni? dari dalam lagi Imah......Astaghfirullah!!!!! Apa yang dah jadi ni bang? Akmal? Abang,, kenapa dengan Akmal? Ya Allah.... Akmal anak ibu..."

"A...yah...i...bu...." nyawanya kini seperti sudah sampai di kerongkongan.

"Mengucap nak...mengucap..ayah dengan ibu ada dekat sini" sambil menggenggam erat tangan Akmal.

"Ak..Akmal..........Akmal....nak min..ta mmmm.....aaf dengan ayah....ibu...ALLAH........" Akmal menarik nafasnya panjang dan itulah nafasnya yang terakhir.

"Akmal!!!!!!!!!!!!"

"Innalillahi wai'nna ilaihi raji'un....."

Setiap yang BERNYAWA pasti akan merasai MATI, itu JANJI Allah.....Dalam kita melangkah… Terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat, Hingga kita terduduk dan menangis, Peritnya terasa tetapi ketahuilah, Dan renungilah dalam diri kerana… Mungkin air mata tika itu hadir kerana… Dia mahu menjahit sejadah IMAN yang kian terkoyak Lantaran ada langkah-langkah yang tersasar, Semoga tabah dan tetapkan iman… Biarlah kita keseorangan, Tanpa berteman, Biarlah malam, Tanpa sinar rembulan, Biarlah tidur, Tanpa dihiasi mimpi indah, Tapi, Jangan biarkan hatimu sunyi, Tanpa sepotong ayat, Ayat suci AL-QURAN
tamat... 
cintacintakita17@yahoo.com

0 comments: